Category Archives: Meme

MEME School Day 4: Lebih suka NGERJAIN atau DIKERJAIN?

ya kira-kra beginilah nasib saya dulu. Foto hasil Googling.

ya kira-kra beginilah nasib saya dulu. Foto hasil Googling.

Oke, masuk ke tema ke-4 dan kali ini temanya adalah lebih suka ngerjain atau dikerjain? Well i have to say that, di jaman-jaman saya sekolah dulu, ada 1 peristiwa yang membuat saya ga bisa lupa sampe sekarang, mungkin masuk kategori DIKERJAIN.

Jadi beginilah ceritanya:

Kisah ini terjadi ketika saya SMP. Suatu hari, tersebarlah berita bahwa saya ulang tahun di suatu tanggal di bulan yang bahagia. Okelah, karena dulu jamannya yang namanya diceplokin telor, jadi ketika saya ulang tahun itu saya sudah bersiap untuk kena yang namanya diceplokin. Di hari itu, saya udah pasrah aja deh pokoknya. Pas pelajaran di jam terakhir, teman-teman sekelas udah pada godain aja bilang “Bim, gw udah nyiapin telor nih..” “Eh kecapnya belom nih, terigu juga..” ya sort of like that lah pokoknya. Suara-suara bernada intimidasi dan sindiran sekaligus ancaman bahwa saya akan berada di Siaga 1 sepulang sekolah nanti. Well, itulah ya, resiko yang harus saya alami sebagai anak yang famous di kelas *ditimpuk* pokoknya sore itu saya ga tenang.

Ingin rasanya saya pulang cepat. Atau menghindar alias kabur dari sekolahan. Saya bilang ke teman sebangku saya “Gw balik aja deh cuy, daripada gue diceplokin ntar, ogah ah. Ntar gw masuk tivi lagi kan nanti gw terkenal..”

Oke, ada 2 kepalsuan di kalimat diatas. Yang pertama, jaman dulu belum ada panggilan cay cuy cay cuy. Dan yang kedua, ga mungkin juga acara penceplokan gue diliput tivi.

Oke, back. Jadi kata teman sebelah saya “Ya udahlah Bim terima aja.. Kalo lo cabut sekarang, itu ga menyelesaikan masalah. Nanti besok-besok juga lo bakal kena lagi!” ah ternyata sang teman sebelah saya sudah berada dalam kongsi penceplokan. Dan dalam hati kecil saya mengatakan, benar juga, kalo saya cabut atau izin sekarang, besar kemungkinan anak-anak bakal nyeplokin besok, atau besoknya lagi. I’m trapped. Saya pasrah, ikhlas dan tawakkal. Beginilah resiko jadi murid idola.

Akhirnya, bel berbunyi dan sekolah usai. Dengan gontai saya berjalan ke depan pintu gerbang dan seingat saya, saya sendirian waktu itu. Entah kenapa, saya udah pasrah aja ngeliat teman-teman berjalan menuju arah saya dan PRAT PROT..!! Telor sudah mendarat dengan mulus di rambut saya. Anyway, rambut saya dulu lurus belah tengah gitu deh, ga tau kenapa sekarang jadi kriwil keriting susah diatur (nanti dibahas lain kali).

Telor ga hanya 1 atau 2, tapi 3 dan 4 sekaligus sudah hancur menutupi warna rambut. Lengket dan lepek dimana-mana. Anak-anak yang lain mengerubuti dan bersorak, bahkan ada yang ngeledek, ketawa dan lain sebagainya. Udah ga peduli saya, mana gebetan, mana cewek cantik atau inceran atau pacar (yang terakhir fitnah soalnya ga punya) bakal ngeliat dan ngetawain. Pokoknya kepala saya nunduk aja lah. Jangankan telor, beberapa anak kemudian menumpahkan terigu sama kecap. Jadilah saya macam Indomie goreng atau telor ceplok dan lain sebagainya. Sambil ikut menikmati dengan mencoba ketawa dan ledek-ledekan dengan teman-teman, saya menghampiri Dimas yang siap dengan sepedanya.

Dimas adalah teman sekolah saya (tetangga). Dia bukan teman sekelas, tapi Dimas dulu kalo ke sekolah naik sepeda dan saya nebeng terus berangkat sama pulang.

Jadi sebelumnya saya udah bilang Dimas kalo saya mau diceplokin dan minta jasa Dimas buat (masih tetep) gonceng saya pulang. Dan Dimas untungnya masih mau boncengin temennya yang belepotan dan lengket ini. Meskipun resikonya, ya dia juga ikutan jadi pusat perhatian sepanjang jalan. Ah, makasih Dimas sudah mau menjadi temanmu yang artis ini *kecups*

Sampai rumah, ada kali 5 sampai 7 kali saya keramas, karena bau sama lengketnya susah hilang! Haha.. Tapi gapapa, itu pengalaman yang ga akan saya lupakan sepanjang karir persekolahan saya. Dan sekarang kalo boleh bilang, saya berterima kasih kepada teman-teman SMP dulu atas perhatiannya, hehe.

Advertisements
Tagged , , , , ,

MEME School Day 3: Kenangan Bersama Guru BP

ImageHmm.. Meme kali ini sepertinya saya ga ada ceritanya. Udah saya inget-inget gitu ya secara mendalam di jaman SMP dan SMA. Ada sih sebenarnya jaman SD saya dulu tuh, cuma saya ga yakin bahwa yang memanggil saya itu guru BP, soalnya jaman SD kan ga terlalu terstruktur. Seingat saya yang manggil saya itu guru sekolah biasa atau guru BP saya lupa.

Jadi ceritanya jaman SD itu kan lagi ngehits banget main kata-kataan nama orang tua, khususnya nama bapak. Padahal mah sebenarnya bukan dikata-katain. Kalo dikatain kan diledek, misalkan nama bapak saya Rama.

Contoh: “Pak Rama jelek.. Pak Rama jelek..”

Nah itu kalo nama bapak saya (Rama) dikatain jelek seperti itu, tentunya saya marah dong. Nah kalo ini sebenarnya kan cuma dipanggil. Misalkan nama bapak saya Ancha.

“Eh Ancha.. Ancha! Ancha!”

Sebenarnya itu cuma manggil, cuma karena yang dipanggil nama bapak saya (Ancha) pastinya kan kesel banget, dan bisa bikin berantem. Parahnya lagi, ketauan nama bapak itu sudah seperti aib. Kalo ada biodata resmi dari sekolah yang mencantumkan kolom nama bapak misalnya, jangan sampe kesebar dan kebaca temen sekelas! Karena niscaya akan sengsara seumur sekolahan karena dibully nama bapak.

Itulah singkat kata saya dipanggil guru ke ruang guru karena saya dan beberapa teman main kata-kataan bapak sampe berantem atau ada yang nangis saya lupa.

Yaudah sih itu aja, menarik ga sih? Ya udah lah ya menarik aja, hehe. Yang penting episode 3 ini sudah terlewati haha.

Tagged , ,

MEME School day 2: My School Crush(es) alias Gebetan

Image

Talking about school crush(es). Hmm, ini adalah sesuatu yang menarik untuk diperbincangkan. Dan sepertinya kalo dalam masalah asmara, saya dulu jaman sekolah cupu banget. Saya cuma normal student yang ga pernah ngerasain yang namanya pacaran haha. Cuma kenal sama temen-temen cowok aja dan meskipun suka juga goda-godaan sama yang namanya anak cewek, cuma saya kok heran ciut banget nyali saya buat deketin cewek untuk lebih dari sekedar teman, hehe. Jadi ya cuma suka-sukaan dan friendzone-an gitu.

Mungkin kesukaan terhadap lawan jenis itu bisa dibagi 3 ya. Well, coba deh saya ingat-ingat. Tiga disini maksudnya pas jaman SD, SMP dan SMA.

Jaman SD. Saya naksir pertama kali dengan seorang cewek berinisial IW. Dia secara fisik orangnya kecil, lucu, putih, imut-imut, dan lain sebagainya. Dan itu adalah tipe saya banget saat itu, haha. Jadi kerjaan saya kalo di kelas ya godain dia mulu. Dia itu anaknya pendiem, dan saya sering ngelucu supaya dia ketawa. Kalo dia udah ketawa, bahagia rasanya.

I’m the luckiest boy in town, seperti kata bio Twitter saya, ternyata dia adalah adiknya temen kakak saya di rumah, dan meskipun rumahnya ga deket dari rumah saya, kalo kakak saya lagi main sama temennya, ya modus saya adalah ikut kakak saya haha. Tapi kadang juga ga beruntung-beruntung amat, karena doi anaknya pendiem jadi jarang keluar atau malah ga ketemu.

Sekarang doi sudah bahagia berkeluarga dan memiliki anak. Dan jangan tanya perasaan saya gimana ke dia sekarang, udah ga ada apa-apa tentunya, hehe.

Di SMP, kayaknya ga ada yang terlalu-terlalu gimana deh, jadi di pass aja ya.

Di SMA, nah ini dia. Sepertinya udah pernah saya ceritain di blog Multiply, hehe. Saya suka sama seorang temen sekelas yang gayanya asik banget. Gayanya indie macam anak britpop. Keren banget deh pokoknya. Cuma ya itu, karena saya belum punya ghiroh terlalu banget dalam hal mengejar lawan jenis, jadi ya saya ga agresif gimana gitu. Lagian sepertinya dia jauh untuk digapai, jadi ya cuma suka-sukaan gitu aja, hehe.

Sekarang? Masih berhubungan baik dan doi juga udah menikah kok. Dan saya juga ga ada perasaan apa-apa lagi, hehe.

Tagged , , ,

MEME day 1: MOS (Masa Orientasi Siswa)

Image

Okey, masa MOS saya sepertinya sangat datar dan flat. Artinya, ya MOS gitu-gitu aja. Ga ada hukuman atau perlakuan khusus ataupun tak khusus, normal maupun abnormal kepada saya. Jadi semua berjalan lancar dan baik-baik saja.

Jaman SD, saya ingat sekali sewaktu itu di tahun 1990. Dan itulah pengalaman pertama kali saya masuk sekolah. Saya ingat sekali di pagi itu saya baru masuk sekolah dan semua terasa baru bagi saya, asing, dan udara pagi tahun 90-an itu begitu menyegarkan. Saya ingat saya berdiri di lapangan sembari memegang tangan ibu saya yang setia menemani. Dan setelah itu, saya tak ingat apa-apa lagi, hehe.

Jaman SMP? Well jaman SMP saya bisa dikatakan saya bebas dari ikutan MOS. Kenapa? Karena saat itu saya dalam proses pindah sekolah, haha. Bukan karena saya berasal dari luar daerah, atau bagi kalian yang menebak saya berasal dari luar negeri, mohon maaf ya, saya tahu kok saya pantas banget tinggal di luar negeri atau pindahan dari SD London atau Paris gitu, tapi maaf bukan itu. Dahulu saya pindahan dari SMP di Jakarta, dan karena satu dan lain hal, saya tidak bisa bersekolah di Jakarta, jadinya saya dipindahkan orang tua saya ke SMP di Bekasi deket rumah. Dan itu memerlukan proses yang lumayan ribet. Alhasil, saya sudah masuk pas lagi Penataran P4 yang masih ada jaman dulu. Singkatannya apa, jangan tanya saya karena saya sudah lupa.

Oh ya, inget banget jaman dulu pas penataran saya sebangku sama anak yang lugu banget. Saya masih ingat sedikit-sedikit nih wajahnya. Namanya Ari kalo ga salah, bukan Arri yang ini ya, haha. Dan Ari itu asli pemalu banget dan saya pikir ini anak ga bakal macem-macem. Eh taunya, pas saya udah kelas 2 dan 3 saya dengar kalo si Ari itu jadi pemabok, suka tawuran bolos dan lain sebagainya, waduh untung saya ga ikut-ikutan ya.. Saya mah sukanya baca buku, ke mesjid, dan belajar *pencitraan yang ga ngaruh*

Udah itu doang yang inget MOS jaman SMP.

MOS jaman SMA? Lebih flat lagi. Saya ga ngapa-ngapain cuma disuruh dateng ke sekolah dengan membawa peralatan yang aneh-aneh macam tas dari kantong kresek, bendera, tali rafia, tali tambang, gesper yang ada lambang OSIS-nya itu dan apalah. Well, semua saya ikuti dengan baik. Dan karena lagi-lagi SMA saya deket rumah, jadi saya datengnya dengan berjalan kaki bareng dengan tetangga-tetangga saya yang deket juga sekolahnya, hehe. Ga ada lagi yang bisa diinget kecuali minta tanda tangan kakak-kakak senior, mulai dari yang biasa, sampe yang cakep-cakep.

Oh ya, saya ingat kenapa masa MOS saya dulu datar, karena memang dulu dari pemerintah sedang ada program bahwa masa orientasi tidak boleh terlalu berlebihan yang akhirnya akan menyebabkan kerugian di pihak siswa. Dulu tuh lagi banyak kasus-kasus murid yang celaka atau bahkan meninggal, dsb.

Udah deh, begitulah kedataran masa orientasi siswa saya haha.

Tagged , ,

MEME MEME MEME! ME will join MEME!

Image

Yep, demi menggalakkan kembali ghiroh alias nafsu kita untuk ngeblog, dengan ini, Kami, saya dan teman-teman yang tergabung dalam grup ex MP-ers di LINE dan WhatsApp (yang belum join, join dong kakak) akan mencoba meramaikan WordPress rumah baru kita ini dengan bermain MEME kembali. Apa itu MEME? Dulu sempat booming di Multiply dan membuat MP rame. Dan sekarang kita coba mengadopsinya disini.

Mari kita berpatokan pada list-nya Rama, sang RGGM pencetus MEME. Oh ya, tema MEME kali ini adalah SCHOOL! Yep, kenapa School? Jadi mau Junior High maupun Senior High, masa-masa sekolah di 2 tingkat atas itu memang seru sekali. Well sebenarnya masa SD saya juga menyenangkan sih (sok iye), dan kayaknya lebih banyak pengalamannya dibanding SMP SMA saya yang flat alias datar itu haha. Coba deh saya koordinasikan dengan Ketua Panitia.

Berikut listnya, dan bisa dilihat lengkapnya disini.

  1. Kenangan terburuk saat MOS (masa orientasi siswa) ??
  2. Siapa inceran pertama kali disekolah ??
  3. Pernah dipanggil guru BP ?? kenapa??
  4. Lebih sering dikerjain atau ngerjain teman ??
  5. Ketololan paling nista selama masa sekolah ??
  6. Tau tentang hal porno dari ??
  7. Hal yang bikin bersemu (gandengan, jalan bareng de el el) ??
  8. Paling sebel sama guru apa? kenapa??
  9. Tempat bolos favorit waktu upacara ??
  10. Berantem dengan adek kelas atau kakak kelas ??
  11. Suka sama adek kelas atau kakak kelas ??
  12. Berapa kali nolak atau ditolak ??
  13. Ruangan paling serem disekolah ??
  14. Pilih salah satu (kantin, warung depan sekolah, uks, ruang osis, lab. komputer) tempat yang paling asoy buat pacaran/nunggu pacar ??
  15. Rayuan yang paling ngga banget saat deketin gebetan ?

Yang saya bold adalah kategori yang wajib diceritakan. Lainnya, bebas boleh menceritakan apa saja tergantung pengalaman kalian. Atau kalo mau liat contoh lain, bisa liat temanya Ancha disini.

Yang baca blog ini wajib ikutan yah.. Hehe. Kalo ga ikutan nanti disetrap lho. Oke mari kita mulaaaaiiii…!!!

Tagged ,