MEME School Day 4: Lebih suka NGERJAIN atau DIKERJAIN?

ya kira-kra beginilah nasib saya dulu. Foto hasil Googling.

ya kira-kra beginilah nasib saya dulu. Foto hasil Googling.

Oke, masuk ke tema ke-4 dan kali ini temanya adalah lebih suka ngerjain atau dikerjain? Well i have to say that, di jaman-jaman saya sekolah dulu, ada 1 peristiwa yang membuat saya ga bisa lupa sampe sekarang, mungkin masuk kategori DIKERJAIN.

Jadi beginilah ceritanya:

Kisah ini terjadi ketika saya SMP. Suatu hari, tersebarlah berita bahwa saya ulang tahun di suatu tanggal di bulan yang bahagia. Okelah, karena dulu jamannya yang namanya diceplokin telor, jadi ketika saya ulang tahun itu saya sudah bersiap untuk kena yang namanya diceplokin. Di hari itu, saya udah pasrah aja deh pokoknya. Pas pelajaran di jam terakhir, teman-teman sekelas udah pada godain aja bilang “Bim, gw udah nyiapin telor nih..” “Eh kecapnya belom nih, terigu juga..” ya sort of like that lah pokoknya. Suara-suara bernada intimidasi dan sindiran sekaligus ancaman bahwa saya akan berada di Siaga 1 sepulang sekolah nanti. Well, itulah ya, resiko yang harus saya alami sebagai anak yang famous di kelas *ditimpuk* pokoknya sore itu saya ga tenang.

Ingin rasanya saya pulang cepat. Atau menghindar alias kabur dari sekolahan. Saya bilang ke teman sebangku saya “Gw balik aja deh cuy, daripada gue diceplokin ntar, ogah ah. Ntar gw masuk tivi lagi kan nanti gw terkenal..”

Oke, ada 2 kepalsuan di kalimat diatas. Yang pertama, jaman dulu belum ada panggilan cay cuy cay cuy. Dan yang kedua, ga mungkin juga acara penceplokan gue diliput tivi.

Oke, back. Jadi kata teman sebelah saya “Ya udahlah Bim terima aja.. Kalo lo cabut sekarang, itu ga menyelesaikan masalah. Nanti besok-besok juga lo bakal kena lagi!” ah ternyata sang teman sebelah saya sudah berada dalam kongsi penceplokan. Dan dalam hati kecil saya mengatakan, benar juga, kalo saya cabut atau izin sekarang, besar kemungkinan anak-anak bakal nyeplokin besok, atau besoknya lagi. I’m trapped. Saya pasrah, ikhlas dan tawakkal. Beginilah resiko jadi murid idola.

Akhirnya, bel berbunyi dan sekolah usai. Dengan gontai saya berjalan ke depan pintu gerbang dan seingat saya, saya sendirian waktu itu. Entah kenapa, saya udah pasrah aja ngeliat teman-teman berjalan menuju arah saya dan PRAT PROT..!! Telor sudah mendarat dengan mulus di rambut saya. Anyway, rambut saya dulu lurus belah tengah gitu deh, ga tau kenapa sekarang jadi kriwil keriting susah diatur (nanti dibahas lain kali).

Telor ga hanya 1 atau 2, tapi 3 dan 4 sekaligus sudah hancur menutupi warna rambut. Lengket dan lepek dimana-mana. Anak-anak yang lain mengerubuti dan bersorak, bahkan ada yang ngeledek, ketawa dan lain sebagainya. Udah ga peduli saya, mana gebetan, mana cewek cantik atau inceran atau pacar (yang terakhir fitnah soalnya ga punya) bakal ngeliat dan ngetawain. Pokoknya kepala saya nunduk aja lah. Jangankan telor, beberapa anak kemudian menumpahkan terigu sama kecap. Jadilah saya macam Indomie goreng atau telor ceplok dan lain sebagainya. Sambil ikut menikmati dengan mencoba ketawa dan ledek-ledekan dengan teman-teman, saya menghampiri Dimas yang siap dengan sepedanya.

Dimas adalah teman sekolah saya (tetangga). Dia bukan teman sekelas, tapi Dimas dulu kalo ke sekolah naik sepeda dan saya nebeng terus berangkat sama pulang.

Jadi sebelumnya saya udah bilang Dimas kalo saya mau diceplokin dan minta jasa Dimas buat (masih tetep) gonceng saya pulang. Dan Dimas untungnya masih mau boncengin temennya yang belepotan dan lengket ini. Meskipun resikonya, ya dia juga ikutan jadi pusat perhatian sepanjang jalan. Ah, makasih Dimas sudah mau menjadi temanmu yang artis ini *kecups*

Sampai rumah, ada kali 5 sampai 7 kali saya keramas, karena bau sama lengketnya susah hilang! Haha.. Tapi gapapa, itu pengalaman yang ga akan saya lupakan sepanjang karir persekolahan saya. Dan sekarang kalo boleh bilang, saya berterima kasih kepada teman-teman SMP dulu atas perhatiannya, hehe.

Advertisements
Tagged , , , , ,

10 thoughts on “MEME School Day 4: Lebih suka NGERJAIN atau DIKERJAIN?

  1. heavendrive says:

    Aaaiihhhhhh jd dulu model kaya nick karter gt belah pantat…alamak jaaann….

  2. tinsyam says:

    penuh drama ya masa sekolahnya.. ku sih kena drama gitu saat naik gunung pas ultah eh ditimpukin telur busuk.. bete deh..

  3. Julie Utami says:

    Aih………. hiiiii……….. ogah banget deh kalo tante yang digituin sih. Untung tante produk jaman heubeul, jadi gak ngalamin yang amit-amit gini. 😀

    *turut berduka cita sekaligus larut dalam kenangan ya*

  4. jampang says:

    pas SMP ada yang dikerjain begitu… ketahuan sama guru, akhirnya yang ngerjain dihukum sama guru dengan perlakukan yang sama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: